Kumpulan Film Action Terlaris Saat ini

Kumpulan Film Action Terlaris Saat ini

Menurut analisis saya yang sangat ilmiah, genre aksi tampaknya menjadi yang paling tidak dihormati dari semua kategori film. (Dapatkah Anda bayangkan perubahan sosial besar-besaran yang harus terjadi untuk mendapatkan cicilan Fast and Furious yang dinominasikan dalam salah satu kategori Oscar utama?) Terlalu sering, mereka diabaikan sebagai tidak berpikir dan hanya diperuntukkan bagi jenis tertentu dude-y dude , tapi mari kita jujur: Kita semua bisa menggunakan jeda dari drama serebral dan kisah cinta lembek setiap sekarang dan kemudian.

Perlahan tapi pasti, genre itu sendiri mulai bergeser, menyadari bahwa pemirsanya terdiri dari banyak, banyak jenis pemirsa. Marvel dan DC, misalnya, mulai sadar dan mulai merilis film superhero wanita ; wanita dan orang kulit berwarna akhirnya disambut ke dalam kategori sebagai penulis dan sutradara; dan bahkan waralaba yang ditentukan oleh maskulinitas paling beracun dari semua telah mengambil langkah kecil menuju representasi yang lebih baik dan lebih setara dalam hal ras dan jenis kelamin (melihat Anda, 007).

Berikut ini adalah film aksi terbaik tahun 2020

Kumpulan Film Action Terlaris Saat ini
  • 1. Mulan

Tanggal rilis: 24 Juli 2020

Dibintangi: Liu Yifei, Donnie Yen, Jason Scott Lee, Yoson An, Gong Li, Jet Li

Angsuran terbaru dalam daftar remake live-action klasik animasi Disney yang tidak pernah berakhir dijadwalkan akan tayang pada tanggal 27 Maret, tetapi ditunda hingga akhir Juli karena pandemi coronavirus — tetapi sepertinya itu akan pantas ditunggu. . Meskipun versi ini tidak memiliki sahabat karib naga yang dapat berbicara atau beberapa lagu dan dance break, Mulan sekarang terlihat lebih seperti seorang badass daripada pada tahun 1998.

  • 2. Wonder Woman 1984

Tanggal rilis: 14 Agustus

Dibintangi: Gal Gadot, Chris Pine, Kristen Wiig, Pedro Pascal, Robin Wright, Connie Nielsen

Setelah kesuksesan besar Wonder Woman 2017, yang sangat layak diterima , sutradara Patty Jenkins dan bintang Gal Gadot akan segera terjun kembali ke sekuelnya. Ini akan keluar akhir musim panas ini, dengan Wonder Woman akan berhadapan langsung dengan Cheetah yang jahat dari Kristen Wiig. Meskipun kelihatannya seperti peran Chris Pine ketika Steve Trevor berakhir pada penutupan film pertama, ia memang muncul di trailer sekuel, dan itu, dikombinasikan dengan fakta bahwa film superhero bermain tanpa aturan siapa pun, berarti apa pun bisa terjadi datang 14 Agustus.

  • 3. Black Widow

Tanggal rilis: TBD

Dibintangi: Scarlett Johansson, Florence Pugh, David Harbour, PL Fagbenle, William Hurt, Ray Winstone, Rachel Weisz

Sejak Black Widow Scarlett Johansson, alias Natasha Romanoff, pertama kali memasuki Marvel Universe di Iron Man 2 , dunia telah menahan napas untuk sebuah film yang berdiri sendiri. Mimpi-mimpi itu akhirnya akan terwujud tahun ini, ketika Black Widow didukung oleh keluarganya – dimainkan oleh Florence Pugh, Rachel Weisz, dan David Harbour – dalam sebuah misi untuk menyelesaikan beberapa bisnis yang belum selesai terkubur jauh di masa lalunya.

  • 4. No Time to Die

Tanggal rilis: 25 November

Dibintangi oleh: Daniel Craig, Rami Malek, Léa Seydoux, Lashana Lynch, Ana de Armas, Ben Whishaw, Naomie Harris, Jeffrey Wright, Christoph Waltz, Ralph Fiennes

James Bond memiliki sedikit amasalah seksisme, tetapi angsuran ke-25 dalam seri mata-mata Inggris sudah terlihat jauh di depan para pendahulunya karena fakta bahwa itu ditulis bersama oleh pencipta Killing Eve Phoebe Waller-Bridge dan menampilkan lagu tema yang dilakukan oleh Billie Eilish . Kita tidak bisa menunggu untuk melihat 007 Fleabag penuh – tetapi siapa yang akan memainkan Hot Priestnya ?!

  • 5. The Eternals

Tanggal rilis: 6 November

Dibintangi oleh: Richard Madden, Gemma Chan, Angelina Jolie, Salma Hayek, Kumail Nanjiani, Brian Tyree Henry, Kit Harington

Tepat ketika Anda berpikir Marvel tidak dapat menemukan bintang besar lagi untuk bergabung dengan alam semesta sinematiknya … Itu benar, Angelina Jolie dan Salma Hayek sekarang berdekatan dengan Avengers, seperti halnya separuh anak-anak Stark dan, tentu saja, #RippedKumailNanjiani. Hampir semua dari mereka akan memainkan anggota ras alien tituler, yang bekerja bersama untuk melindungi Bumi dari para Deviant, musuh bebuyutan Eternals. Selamat datang di fase selanjutnya dari alam semesta Marvel.

Review Film Harley Quinn : ‘Birds Of Prey’

Review Film Harley Quinn : ‘Birds Of Prey’

Birds Of Prey (Dan Emansipasi Fantabulous One Harley Quinn) mendarat di bioskop akhir pekan ini dan Anda pasti harus melihatnya jika Anda menikmati DC Comics dan Harley Quinn pada khususnya. Film ini tidak menampilkan senjata besar apa pun — tidak ada Batman dan, yang luar biasa, tidak ada Joker dalam hal ini — tetapi ia memiliki skrip yang cerdas, pertunjukan yang luar biasa, dan banyak aksi yang menyenangkan.

Review Film Baru Margot Robbie

Review Film Harley Quinn : 'Birds Of Prey'

Mari kita lihat apa yang berhasil dan apa yang tidak ada dalam film baru dari sutradara Cathy Yan, penulis Christina Hodson dan bintang Margot Robbie.

Yang baik

Tanpa merusak cerita di luar premis, Birds of Prey mengikuti Harley Quinn (Margot Robbie) setelah putus cinta (dan akhirnya sangat berbahaya) dengan Joker. Dia dan “Puddin” sudah selesai untuk selamanya dan sudah saatnya Harley Quinn berdiri dengan kakinya sendiri — sesuatu yang terbukti jauh lebih sulit dari yang dia harapkan. Tanpa perlindungan Joker, dia menemukan dia memiliki target yang agak besar di punggungnya.

Orang jahat teratas adalah Roman Sionis / Topeng Hitam (Ewan McGregor) dan anteknya Victor Zsasz (Chris Messina).

Semua karakter ini bersatu pada akhirnya untuk konflik terakhir, meskipun sebagian besar mereka berada di sisi yang berbeda sepanjang film.

Sebagian besar film berfungsi karena lucu, mengasyikkan, dan memiliki karakter hebat. Saya menyukai semua pemeran utama wanita, tetapi Robbie Harley Quinn benar-benar mencuri perhatian. Dia luar biasa. Mary Elizabeth Winstead’s Huntress juga adalah karakter yang sangat lucu dengan latar belakang yang hebat. Dan saya juga sangat menyukai Black Canary, meskipun saya pikir dia seharusnya merusak kekuatan supernya sedikit lebih awal.

Film ini tidak selucu Deadpool, tetapi humornya berhasil. Setiap kali Harley Quinn ada di layar, sesuatu yang lucu terjadi. Dia mengingatkan saya pada Holly Golightly yang bahkan lebih eksentrik. Dengan kelelawar dan palu dan kecenderungan kekerasan.

Ada seluruh adegan yang didedikasikan untuknya membeli sandwich sarapan yang sempurna dan kemudian dikejar-kejar melalui jalan-jalan Gotham dengan itu terselip di bajunya. Dia memainkan roller derby dengan sepenuh hati (sesuatu yang sangat disukai oleh pacar saya yang bermain roller derby) dan minum-minum seperti tidak ada hari esok. Lagipula dia punya semua ide terbaiknya saat mabuk.

Jadi humornya bekerja, dan begitu pula cara aneh yang terputus-putus yang Harley ceritakan. Dia bercerita, pertama di segmen pembukaan animasi, dan kemudian sepanjang, tapi dia tidak pandai mengatur segala sesuatunya, sehingga film memantul sedikit dengan garis waktu. Dia harus membuat cadangan lebih dari satu kali untuk mengisi beberapa detail. Ini pintar dan tidak pernah ada kebingungan tentang jadwal.

Banyak hal yang saya nikmati tentang film ini akan merusaknya, jadi saya akan mengatakan itu adalah film yang sangat menyenangkan dengan banyak tawa dan beberapa adegan pertarungan yang hampir kartun yang sangat menyenangkan. Dan Black Mask, meskipun bukan penjahat DC yang paling menarik, sangat menyenangkan berkat kinerja McGregor yang luar biasa. ( Meskipun saya setuju dengan Paul Tassi bahwa ia merasa seperti duduk di Joker yang aneh ).

Keburukan

Pertama, seperti yang saya sebutkan di tempat lain , film ini tidak perlu diberi peringkat-R. Sebagian besar barang yang diberi peringkat R sama sekali tidak perlu. Harley Quinn tidak perlu kecanduan narkoba seperti dirinya; dia tidak perlu mengutuk jauh lebih banyak daripada yang dia lakukan di Suicide Squad (yang merupakan perubahan nada yang aneh untuk sedikitnya). Tidak perlu menjadi barang kekerasan seksual yang pada dasarnya adalah garis yang saya gambar untuk menunjukkan yang ini kepada anak-anak saya.

Burung pemangsa seharusnya adalah PG-13. Itu akan menjadi film yang lebih baik dengan nada yang kurang edgy dan itu akan tampil lebih baik di box office jika keluarga bisa menontonnya. Saya juga suka bagaimana itu benar-benar menekankan karakter wanita tangguh dan berpikir itu agak memalukan bahwa itu tidak lebih cocok untuk gadis yang lebih muda.

Keluhan besar saya yang lain adalah dengan adegan pertarungan terakhir, jadi ini sedikit merusak. Sepanjang film kita melihat berbagai protagonis wanita tangguh memberikan rasa sakit kepada berbagai preman dan preman. Black Canary memukuli dua orang di luar klub Roman yang berusaha melarikan diri dengan Harley Quinn yang sangat mabuk. Huntress adalah pembunuh batu dingin untuk membalas dendam. Dan Harley Quinn mengalahkan semua jenis penjahat dan polisi (biasanya yang tidak mematikan) dengan gaya dan pizza. Masing-masing wanita ini ditetapkan sebagai pejuang yang serius, dan itu hebat.

Tapi saya masih tidak yakin bahwa kelompok sekecil itu dapat mengalahkan puluhan dan puluhan lawan bersenjata dengan dasarnya hanya kepalan tangan mereka.

Selain Black Canary, tidak ada karakter ini yang memiliki kekuatan super nyata. Huntress, Montoya dan Harley Quinn semuanya pejuang hebat, tetapi kita berbicara tentang sekelompok empat orang dewasa dan satu remaja muda yang kalah jumlah mungkin 5 banding 1 oleh sekelompok preman bersenjata. Itu bukan peluang besar ketika Anda hanya mengandalkan tinju alih-alih akal.

Jujur saja, mereka bahkan tidak bisa menang, mereka mampu menang tanpa melakukan sesuatu yang sangat pintar. Pertikaian terakhir seharusnya mengambil beberapa isyarat dari Home Alone. Booby traps, pertahanan pintar, menggunakan lokasi untuk keuntungan mereka, mengeluarkan preman satu demi satu. Perkelahian besar hanya terasa seperti peluang yang sia-sia.

Selain itu, hanya menjadi lebih besar tidak membuat adegan pertarungan menjadi lebih baik. Itu sesuatu yang masih perlu dipelajari oleh Warner Bros.

Adegan pengejaran dan konfrontasi terakhir antara Quinn dan Black Mask, di sisi lain, sangat bagus.

Putusan

Pada akhirnya, saya benar-benar menikmati Birds of Prey meskipun saya setuju itu akan lebih kuat jika Joker menjadi antagonis utama daripada Black Mask. Sayang sekali mereka pergi untuk peringkat R yang satu ini (tidak seperti Joker, itu tidak perlu) dan saya pikir adegan pertarungan terakhir bisa jauh lebih menarik.

Tapi humor dan aksi berani di seluruh film itu tepat sasaran, dan Robbie jelas bersenang-senang sebagai Harley Quinn, peran yang ia mainkan sejak lahir. Sangat menyenangkan melihat DCEU melanjutkan kemenangannya di sini dan semoga berlanjut dengan Wonder Woman 1984.

Saya pikir pada dasarnya saya setuju dengan konsensus yang satu ini. Ini tidak sebagus Wonder Woman atau Shazam! tapi lebih baik daripada Aquaman dan entri DCEU sebelumnya. Tidak sempurna, tetapi sangat menyenangkan dan pasti satu untuk dilihat di layar lebar.

Review Fast and Furious 9 : Sajian Untuk Fans Vin Diesel dan John Cena

Review Fast and Furious 9 : Sajian Untuk Fans Vin Diesel dan John Cena

Pembuat Fast and Furious 9 akhirnya ditunggu-tunggu akhirnya meluncurkan trailernya, memberikan penggemar alasan untuk bersukacita. Seperti yang diharapkan, ini adalah urusan penuh aksi, yang membuat dampak yang kuat karena presentasi yang intens. Video berdurasi hampir empat menit menunjukkan bahwa franchise ikonik akan pindah ke tingkat berikutnya dengan film terbaru. Ini juga menunjukkan bahwa hal-hal akan menjadi lebih megah dan lebih mencekam kali ini. Dengan mania F9 yang berjalan liar, berikut adalah takeaways terbesar dari trailer Fast and Furious 9.

Review Fast and Furious 9 : Sajian Untuk Fans Vin Diesel dan John Cena

Emosi akan semakin tinggi: Trailer dimulai dengan adegan lembut dan emosional yang menampilkan Vin Diesel dan anaknya, yang memiliki rasa penenang. Urutan ini menunjukkan bahwa Fast and Furious 9 akan memiliki alur cerita yang penuh emosi dan menawarkan lebih dari sekadar sensasi dan tikungan.

Momen besar John Cena: bintang WWE John Cena telah bergabung dengan waralaba Fast and Furious dengan Fast and Furious 9. Dilihat oleh trailer, ‘Leader C Nation’ akan memainkan peran sebagai pencuri master yang penuh gaya dalam masalah besar. Sementara Cena sebelumnya telah membintangi beberapa film populer termasuk aktris 2018 Bumblebee, ini mungkin menjadi tiketnya ke superstardom Hollywood. Trailer melakukan pekerjaan yang baik untuk mengangkat karakternya, menyiratkan bahwa ia akan menjadi ‘faktor X’ dari Fast and Furious 9.

Situs poker online terpercaya : adalah sebuah permainan poker online yang belum diperankan oleh vin diesel,kami berharap di seri berikutnya fast dan furios dapat menampilkan sebuah permainan poker.

Sebuah pesta untuk para pendengar desi: Trailer tersebut juga menunjukkan bahwa Cena memerankan saudara Vin Diesel di Fast and Furious 9. Dengan demikian, pelaku akan mengeksplorasi hubungan yang kompleks dan intens antara kedua bersaudara. Persaingan saudara adalah tema dari beberapa film Hindi populer termasuk Brothers dan Ras, yang berarti bahwa Fast and Furious 9 kemungkinan akan diklik dengan audiens ‘desi’.

Akankah kita melewatkan ‘The Rock’ ?: Dwayne ‘The Rock Johnson, yang bergabung dengan franchise di Fast 5, bukan bagian dari Fast and Furious 9. Bahkan, karakternya bahkan tidak disebutkan dalam trailer. ‘The Great One’ telah menjadi bagian integral dari seri ini berkat sikapnya yang ‘goyang’ dan chemistry yang berderak dengan lawan mainnya. Demikian pula, Jason Statham juga bukan bagian dari film. Sementara trailernya hebat, beberapa penggemar mungkin merindukan keduanya. Masih harus dilihat apakah ini mempengaruhi prospek Fast and Furious 9 dalam jangka panjang.

Review Film Action Terbaik 2020 : Bloodshot

Review Film Action Terbaik 2020 : Bloodshot

Di zaman sinema para blockbuster superhero mendominasi box office dan perhatian penonton film pada umumnya, film action sedang berebut perhatian. Topeng besar bernama dan karakter berkostum dari buku komik Marvel dan DC tentu saja berada di garis depan “penghasil uang” yang menguntungkan, sementara perusahaan penerbitan lain telah didekati untuk adaptasi teater; menambang sensasi asli mereka dan potensi yang belum dimanfaatkan untuk beberapa kemungkinan “film emas” di layar perak dalam upaya ini. Ini termasuk beberapa cicilan sinematik seperti Hellboy (baik film Guillermo del Toro dan reboot 2019 Neil Marshall), Kingsman (seri film Matthew Vaughan yang didasarkan pada seri buku komik Dave Gibbon dan Mark Millar), Big Hero 6(berdasarkan seri komik Marvel), dan beberapa lainnya. Sekarang, Sony / Columbia Pictures dan sutradara David SF Wilson mempersembahkan adaptasi film buku komik terbaru dengan rilis Bloodshot , didasarkan dari Valiant Comics dengan nama yang sama. Apakah film menemukan nilai menghibur dalam premisnya atau apakah ada sesuatu yang hilang dalam terjemahan pembuatan filmnya?

Review Film Action Terbaik 2020 : Bloodshot

CERITA

Seorang prajurit militer yang terampil dengan kebanggaan ekstrem dalam pelayanannya, Ray Garrison (Vin Diesel) nyaris tidak selamat dari misi baru-baru ini di luar negeri untuk membantu menutup situasi penyanderaan. Mengambil peluru untuk negaranya, bekas luka itu bergabung dengan banyak orang lain di tubuh Ray, dengan prajurit berharap untuk sembuh pada liburan khusus dengan istrinya, Gina (Taluah Riley), menyalakan kembali asmara mereka setelah waktu terpisah dari tugas aktif Ray. Putus bulan madu kecil mereka adalah teroris Martin Axe (Toby Kebbell), yang menuntut informasi tentang operasi dari Ray, membunuh Gina sebagai cara untuk membuktikan pendapatnya. Dengan tidak ada alasan untuk berargumen dengan orang gila itu, Ray dibunuh oleh Martin, hanya untuk bangun di dalam Rising Spirt Technologies, disambut oleh Dr. Emil Harting (Guy Pearce), yang mengawasi operasi miliaran dolar yang membangkitkan yang mati dan yang rusak, menggunakan nanoteknologi khusus untuk mengubah sumbangan jasmani menjadi tentara bayaran perang khusus yang ditingkatkan. Ray mengetahui bahwa dia telah dipompa penuh dengan nanit, memberinya kekuatan super dan kemampuan untuk sembuh secara instan, dan sementara ingatannya telah dihapus untuk menjadikannya komputer manusia, ia berhasil mengingat semua yang hilang, berangkat untuk membalas dendam terhadap Martin. Namun, Ray segera menemukan bahwa tidak semua tampak seperti niat Dr Harting yang sebenarnya terungkap.

BAIK / BURUK

Seperti yang saya sebutkan di atas, usia adaptasi buku komik dan superhero blockbuster sudah pasti “sangat populer” dengan rata-rata penonton bioskop karena berbagai studio film (selama dekade terakhir) telah mengadaptasi sejumlah besar proyek buku komik / superhero. Tentu saja, jadi telah membawa hadiah, dengan alam semesta sinematik bersama membawa hasil box office dolar besar di tenda-tenda blockbuster sepanjang tahun, sementara beberapa agak “satu dan turun”; tidak pernah benar-benar memahami melampaui premisnya dan gagal terhubung dengan audiensnya yang menonton film. Dari variasi yang lebih kecil, saya lakukan bagaimana studio mencoba properti yang kurang dikenal. Heck, saya bahkan tidak tahu bahwa film Kingsman didasarkan pada buku komik. Ini menunjukkan kepada Anda bahwa ide mencoba sesuatu yang sedikit berbeda dari judul buku komik terkenal / populer dapat berguna ketika beradaptasi dengan film layar lebar. Saya bisa berharap untuk melihat lebih banyak judul-judul kecil yang tidak jelas muncul di layar lebar.

Ini membawa saya kembali ke pembicaraan tentang Bloodshot , film aksi tahun 2020 yang didasarkan pada Valiant Comics dengan nama yang sama. Seperti disebutkan dalam paragraf di atas, ada adaptasi buku komik yang lebih kecil / kurang dikenal muncul di sana-sini, dengan studio mereka membeli untuk perawatan sinematik. Jadi, saya benar-benar belum membaca salah satu bahan sumber buku komik di mana Bloodshotberasal dari, jadi ulasan saya hanya akan menjadi pemikiran saya di film dan tidak begitu banyak dalam terjemahan halaman ke layar (yaitu apa yang ditambahkan, dihapus, atau diubah). Pengumuman sangat “rendah” karena saya benar-benar tidak mendengar banyak tentang itu. Saya telah mendengar bahwa Vin Diesel akan berada di film aksi fiksi ilmiah, tetapi tidak ada yang lebih dari itu untuk dihipnotis. Saya akhirnya melihat trailer film film beberapa bulan yang lalu dan itu terlihat lumayan. Ya, itu menarik perhatian saya dan terlihat cukup menarik, tapi itu semacam memberi saya semacam “pernah ke sana, melakukan itu”; semacam aksi balas dendam …. yang genrenya tentu memiliki banyak narasi yang diceritakan sebelumnya. Jadi, saya berencana melihat Bloodshot, tapi saya tidak bersemangat “harus melihat” film untuk saya tonton. Namun, dengan berita yang akan datang tentang pandemi COVID-19 yang melanda AS, saya tidak yakin apakah saya akan dapat menonton film tersebut di bioskop ketika berita / rumor menyatakan bahwa rantai bioskop akan ditutup karena pandemi tersebut. Untungnya, saya bisa melihat Bloodshot pada hari terakhir bioskop saya dibuka (hari berikutnya mereka tutup). Jadi …. apa yang saya pikirkan tentang film ini? Yah, itu layak, tapi tidak ada yang besar. Sementara premis aksinya / sci-fi menarik, Bloodshotsepertinya film aksi balas dendam “run-of-the-mill” yang banyak meminjam pada proyek-proyek serupa di masa lalu dalam versi berbatu sendiri. Ada beberapa bakat visual untuk film dan itu tidak pernah membosankan, tetapi tidak ada yang benar-benar menonjol dan tidak cukup mengesankan dalam skema aksi besar atau adaptasi film buku komik.

Bloodshot disutradarai oleh David SF Wilson, yang karya-karyanya sebelumnya mencakup berbagai trailer sinematik dan urutan pengawas CG dalam video game seperti Mass Effect 2 , Star Wars: The Old Republic , dan The Division . Dengan latar belakangnya di sinematik yang riuh, Wilson sepertinya merupakan pilihan yang cocok dalam mengarahkan film seperti Bloodshot yang ia buat untuk debut panjang fitur teatrikalnya. Dalam hal ini, ia tentu saja melakukan pekerjaan yang layak dalam kapasitasnya. Filmnya tidak terlalu bagus, tapi saya akan sebutkan di bawah ini. Cukuplah untuk mengatakan bahwa Wilson membuat Bloodshota telah berjalan baik; mendekati bahan sumber dengan maksud menciptakan tontonan macam-macam dan membentuk fitur dengan banyak aksi urutan berat… .satu yang cocok seperti cutscene sinematik video game. Jelas ada “rasa” visual yang dibawa Wilson ke acara; memukul banyak isyarat tindakan di sana-sini dan tidak pernah merasa bosan atau membosankan. Omong-omong, film ini benar-benar bergerak dengan kecepatan yang baik, dengan runtime fitur yang masuk sekitar 109 menit (satu jam dan empat puluh sembilan menit). Jadi, apakah Anda suka atau benci film, Bloodshottidak pernah membosankan, dengan Wilson mengarahkan fitur menjadi aksi berorientasi kesenangan yang memiliki banyak bakat visual dan tontonan narasinya. Selain itu, Wilson memberikan sentuhan unik pada materi; menyajikan film dengan pengaturan awal (untuk Bloodshot ) sebagai semacam “titik melompat” untuk bidang bermain adaptasi buku komik baru (tidak ada pahlawan besar atau tentara salib berkostum). Dengan demikian, Wilson tidak membuat film memiliki estetika superhero modern (seperti upaya MCU atau DCEU), tetapi masih membuat film blockbuster aksi yang layak.

DUGAAN AKHIR

Ray Garrison tentu saja mendapati dirinya dalam keadaan yang aneh; tertangkap antara kemanusiaannya dan sebagai alat senjata dalam film Bloodshot. Film terbaru sutradara David SF Wilson mengambil kreasi Valiant Comics dan mengadaptasinya untuk layar lebar; menerjemahkan bahan sumber ke dalam cerita asal berorientasi aksi fiksi ilmiah untuk dimainkan oleh karakter utamanya. Sementara premis yang menarik tetap menjadi daya tarik inti dari fitur tersebut serta beberapa adegan aksi / isyarat visual dan peran manusia terdepan Diesel ( sabar, tetapi tidak hebat), film ini berjuang untuk menemukan beat yang mengesankan dalam narasinya yang hambar, terutama alur ceritanya yang diprediksi, dialog yang membengkak, karakter yang tidak menarik / tidak disukai, tindakan CGI yang berantakan, dan terlalu bergantung pada teknik kamera yang goyah. Bagi saya, film ini biasa-biasa saja. Saya tidak kecewa dengan film ini karena saya tidak memiliki “harapan tinggi” untuk itu, dengan beberapa adegan menggelitik minat saya, tapi suaranya tidak serasi dan / atau mudah diingat seperti yang dipikirkan beberapa orang. Jadi, rekomendasi saya adalah “pilihan yang rapuh” karena beberapa mungkin menyukainya, sementara yang lain mungkin tidak. Ini sangat sulit untuk dikatakan (hanya tergantung pada gaya aksi rasa Anda …. Saya kira). Sementara akhir film diminta untuk sekuel yang mungkin, saya merasa bahwa angsuran kedua tidak mungkin terwujud. Pada akhirnya,Bloodshot adalah beberapa adegan aksi yang layak dan efek visual untuk menarik orang-orang dari berbagai aksi sci-fi, tetapi premis cerita yang menarik itu akhirnya berakhir dengan fitur datar dan mudah dibuang.

Film-film Terbaru Tahun 2020

Film-film Terbaru Tahun 2020

Memilih film untuk ditonton bukanlah keputusan penuh jika Anda tahu siapa yang harus dipercaya. Itulah ide sederhana yang mendorong daftar ini, yang akan diperbarui secara konsisten dan disusun kembali dengan cermat sepanjang tahun. Dengan beberapa film mendapatkan hari rilis mereka bergerak dan yang lain perdana pada awal VOD karena pandemi global yang sedang berlangsung, ini sudah tahun yang aneh dan menantang bagi industri film. Tapi, seperti tahun lalu , kami akan tetap melakukan yang terbaik untuk membuat Anda tetap berada di lingkaran film blockbuster yang penuh ledakan yang tidak dapat Anda lewatkan dan film-film kecil yang lebih intim yang harus Anda cari. Jika itu baik, kami ingin di sini.

Dari film horor yang merayap hingga film dokumenter yang keras, harus ada sesuatu dalam daftar ini untuk memuaskan hasrat sinematik Anda yang sangat terspesialisasi seiring berjalannya waktu. Kami menyadari bahwa Anda sibuk dan ada banyak kekuatan yang berjuang untuk perhatian Anda saat ini, jadi kami berjanji untuk tidak membuang waktu Anda. Ini adalah film terbaik tahun 2020.

Film-film Terbaru Tahun 2020
  1. Bad Boys For Life

Tanggal rilis: 17 Januari
Pemain: Will Smith, Martin Lawrence, Vanessa Hudgens, Paola Núñez
Sutradara: Adil El Arbi dan Bilall Fallah ( Hitam )

Mengapa patut ditonton: Dalam apa yang belum menjadi tahun yang hebat untuk film aksi sejauh ini, Bad Boys for Life harus menjadi kejutan terbesar. Mengingat sejarah produksinya yang panjang, tanggal rilis Januari, dan kepergian sutradara seri Michael Bay – aksi auteur mendapatkan cameo yang berkedip di sini, mungkin berhenti sejenak dari penembakan Netflix’s 6 Underground- film ini bisa menjadi bencana. Sebaliknya, Smith dan Lawrence dengan mudah menyelinap kembali ke peran yang membuat mereka ikon film aksi di tahun 90-an dan penulis menemukan cara untuk memperbarui estetika seri norak, over-the-top dari seri untuk era waralaba. Dalam keputusan yang bijak, sutradara Adil El Arbi dan Bilall Fallah bahkan tidak repot-repot mencoba mengatasi kelebihan dan kekacauan Bay’s Bad Boys II Bay. Bad Boys For Life adalah film yang lebih lembut, lebih konyol dari pendahulunya, kurang tertarik pada saat-saat vulgar daripada dalam adegan hubungan manusia seperti sitkom dan melodrama keluarga. Ada ledakan dan kejar-kejaran mobil melalui jalan-jalan di Miami dan lelucon tentang menjadi terlalu tua untuk omong kosong ini, tetapi materi diberikan sentuhan ringan yang memungkinkan kedua bintang melakukan apa yang mereka lakukan yang terbaik.

  1. The Way Back

Tanggal rilis: 6 Maret
Pemeran: Ben Affleck, Al Madrigal, Michaela Watkins, Janina Gavankar
Sutradara: Gavin O’Connor ( Akuntan )

Mengapa hebat: Disiplin dalam pendekatannya dan tidak menyesal tentang perilakunya, pelatih bola basket Ben Affleck dalam drama krisis The Way Back adalah film olahraga yang memahami dasar-dasarnya. Apa yang kurang dalam kecerobohan atau kecerdikan – narasi underdog dari tim jelek memukul langkahnya di bawah kepemimpinan pelatih kasar hit semua catatan Hoosiers yang diperlukan – itu membuat dengan pengerjaan downbeat aneh memikat. Detail kecil, seperti bingkai beku saat skor game muncul di layar atauklik-klak musik perkusi berat, menumpuk kekuatan emosional atas runtime film yang cepat. Memainkan mantan atlet yang sudah dicuci dengan masalah minum yang segera tampak dan sejumlah setan pribadi yang tersembunyi secara strategis, Affleck memberikan kinerja yang melelahkan yang beresonansi dengan persona luar layarnya (dan berita utama tabloid terbarunya) dengan cara yang jelas dan mengejutkan. Dalam peregangan singkat, sutradara Gavin O’Connor, yang memimpin melodrama Miracle and Warrior , juga melakukan trik olahraga film yang membuat Anda yakin bahwa penebusan karakter tidak dapat dihindari. Setiap kemenangan adalah pertarungan – bahkan jika Anda tahu hasilnya.

  1. The Assistant

Tanggal rilis: 31 Januari
Pemain: Julia Garner, Matthew Macfadyen, Kristine Froseth, Makenzie Leigh
Direktur: Kitty Green ( Casting JonBenet )

Mengapa hebat : Budaya sistemik ketidakpedulian dan kekejaman yang sering terbentuk di sekitar pelaku kekerasan berantai ditempatkan di bawah mikroskop dalam drama kantor New York yang diamati dengan saksama ini, yang menarik inspirasi dari perilaku Harvey Weinstein sementara dengan sengaja mengaburkan beberapa detail. Kita tidak pernah belajar nama bos yang kejam dalam cerita dan sifat kejahatannya yang tepat tidak pernah terungkap sepenuhnya; sebagai gantinya, asisten Julia Garner Jane, lulusan Northwestern yang baru lulus dari beberapa magang, memberikan jalan masuk kita ke dalam narasi. Film ini melacak tugas, tugas, dan penghinaannya selama satu hari: Dia membuat salinan, mengoordinasikan perjalanan udara, menerima pesanan makan siang, menjawab panggilan telepon, dan membersihkan noda yang mencurigakan dari sofa. Pada satu titik, seorang wanita muda dari Idaho muncul di meja resepsionis, mengklaim telah diterbangkan untuk memulai sebagai asisten baru, dan dibawa pergi ke sebuah kamar di sebuah hotel mahal. Jane mengangkat masalah ini dengan seorang perwakilan SDM, bermain dengan ancaman yang bersifat memuji-mujiSuksesi ‘s Matthew Macfadyen , tapi kekhawatirannya dengan cepat belur pergi dan berbalik melawan dia. Menolak katarsis murah dan tikungan dramatis, Asisten membangun dunia klaustrofobiknya melalui akumulasi informasi yang mantap. Sementara beberapa tulisan dapat terasa terlalu tidak tepat dan buram oleh desain, Garner, yang secara konsisten mencuri adegan di Netflix’s Ozark , menginvestasikan setiap panggilan telepon yang sunyi dan kata-kata email dengan hati-hati dengan rasa takut yang nyata. Dia menempatkan teror dalam pekerjaan yang membosankan.

  1. Sorry We Missed You

Tanggal rilis: 6 Maret
Pemain: Kris Hitchen, Debbie Honeywood, Rhys Stone, Katie
Direktur Proctor : Ken Loach ( I, Daniel Blake )

Mengapa hebat : Ekonomi pertunjukan modern dibentuk sehingga pelanggan jarang harus berpikir banyak tentang orang yang mengantarkan paket ke pintu mereka. Maaf, kami merindukanmu, drama sosial kelas pekerja terbaru dari pembuat film Inggris 83 tahun Ken Loach, adalah pengingat yang keras bahwa tumpukan kardus kotak Amazon itu memiliki biaya manusia. Film ini mengikuti pasangan yang sudah menikah, Ricky (Kris Hitchen) dan Abbi (Debbie Honeywood) ketika mereka berusaha membesarkan dua anak mereka, menjaga rumah mereka yang sederhana di Newcastle, dan menahan pekerjaan tanpa perlindungan konvensional. Seperti yang dikatakan bos Ricky yang dominan kepadanya di awal film, dia bukan seorang “karyawan.” Tidak, dia pemilik bisnis kecil dan kontraktor independennya. Loach menemukan tawa gelap dan absurditas dalam bahasa precarity yang berbelit-belit, terutama cara manajemen berusaha menjual kondisi kerja yang buruk sebagai bentuk pemberdayaan, tetapi ia juga menangkap momen lembut dan intim yang terjadi bahkan dalam pekerjaan yang paling menghisap jiwa. Ricky dan putrinya menemukan sukacita karena mengetuk pintu dan meninggalkan catatan; Abbi, yang bekerja sebagai perawat, benar-benar peduli pada pasiennya seperti keluarganya sendiri bahkan jika perusahaan tempat dia bekerja menolak untuk membayar biaya transportasi. Meskipun naskah terlalu condong pada melodrama pada bentangan terakhirnya, membuat adegan yang tidak selalu menghasilkan potensi dramatis mereka, Loach tidak pernah kehilangan pemahaman moralnya pada materi.

  1. Color Out of Space

Tanggal rilis: 24 Januari
Pemain: Nicolas Cage, Joely Richardson, Madeleine Arthur, Brendan Meyer
Sutradara: Richard Stanley ( Perangkat Keras )

Mengapa ini luar biasa: Untuk jenis penonton bioskop tertentu, film apa pun di mana Nicolas Cage mengucapkan kata “alpacas” berkali-kali adalah layak dicari. Untungnya, Warna Luar Angkasa, sebuah adaptasi psikedelik dari cerita pendek HP Lovecraft dari tahun 1927, menawarkan lebih dari sekadar hewan berbulu dan sandiwara Cage yang tidak dihancurkan. Menggabungkan sedikit intrik sains-fiksi dan meledakkan kelebihan film horor, bersama dengan beberapa percikan komedi ramah-stoner, film-Richard B yang aneh dengan bangga bergetar pada frekuensi anehnya sendiri. Cage’s Nathan, seorang petani yang suka mengobrol dengan istri yang penuh kasih (Joely Richardson) dan sepasang anak yang pemberontak, harus bersaing dengan meteoroid yang jatuh di halaman depan rumahnya, menembakkan cahaya ungu di seluruh propertinya dan menginfeksi pasokan air setempat. Apakah ini penyerang ruang? Roh iblis? Sebuah kekuatan biologis tanpa pandang bulu mendatangkan malapetaka pada jalinan realitas itu sendiri? Ketidaktahuan yang licik akan kejahatan adalah intinya, dan Stanley melebur Evil Dead-seperti pertarungan darah dengan Pink Floyd laser light fout-out untuk efek mendebarkan, mencapai jenis alkimia yang bergerak dan meresahkan yang harus menarik bagi para penggemar Cage di luar sana dalam pergantian Mandy hibrida yang sama anehnya . Sekali lagi, Anda akan tahu apakah ini ada di ruang kemudi Anda atau tidak.

  1. Never Rarely Sometimes Always

Tanggal rilis: 13 Maret
Pemain: Sidney Flanigan, Talia Ryder, Théodore Pellerin, Ryan Eggold
Direktur: Eliza Hittman ( Tikus Pantai )

Mengapa hebat: Terminal bus Port Authority memberikan latar belakang untuk banyak drama dan menunggu di potret kuat Eliza Hittman tentang seorang remaja bepergian dari Pennsylvania ke New York untuk melakukan aborsi, sebuah prosedur yang tidak bisa dia terima di negara bagian asalnya. Tenang dan waspada, Autumn (Sidney Flanigan) mengamati dunia di sekelilingnya dari bangku, kursi bus, dan kursi kantor dokter, menyeret koper besar melalui interior yang menjemukan dari berbagai lokasi pusat kota. Dia tidak memberi tahu orang tuanya tentang kehamilan atau perjalanannya. Dia bergabung dengan sepupunya Skylar (Talia Ryder), yang ingin menjadi teman yang mendukung dan papan suara. Meski begitu, keduanya tidak banyak bicara. Gambar paling mencolok dari film ini menunjukkan keduanya berpegangan tangan pada saat yang sama-sama rentan, seperti ikatan mereka yang melampaui bahasa. Sebagai pembuat film, Hittman sangat tertarik pada perilaku dan gerak tubuh, mendekati ceritanya dengan jenis ketelitian yang memungkinkan momen-momen puitis muncul di tempat-tempat yang tak terduga. Ini adalah gaya yang sangat cocok untuk medan emosional yang menantang dari materi.

Top 10 Film Action Terbaik Tahun 2020

Top 10 Film Action Terbaik Tahun 2020

Tidak ada yang membosankan tentang satu tahun yang dimulai dengan drama pemakzulan, pembukaan pemilihan yang panjang, dan kemungkinan pandemi. Tapi, itu bukan jenis tindakan yang menyenangkan. Tidak, kami ingin tindakan kami menghibur, dan, yang lebih penting, fiksi .

Jadi mari kita pergi ke beberapa film aksi tahun ini, di mana jelas bahwa ini akan menjadi tahun Vin Diesel, anjing CGI baru , versi live-action Mulan, dan kesempatan lain untuk Daniel Craig untuk memamerkan James Bond pengap terbaiknya. suara. Di atas segalanya, lineup film aksi tahun ini mendorong pulang satu hal yang sangat disukai penonton Amerika: remake film populer dari 1980-an dan 90-an. Kami senang melihat pahlawan lama kembali ke layar dan mendengar suara beruban yang akrab berbicara tentang tugas, tujuan, dan menyelamatkan dunia.

10 Film Action Terbaik Tahun Ini

Top 10 Film Action Terbaik Tahun 2020

Tahun ini juga memberi kita sejumlah pahlawan super aksi baru, selain memungkinkan aktor Game of Thrones untuk mengambil peran baru yang sama buruknya. Ini juga tahun bagi Tom Cruise untuk menghidupkan kembali peran pilotnya yang terkenal pada 1980-an sebagai Maverick di Top Gun . Apakah Maverick masih memilikinya? Periksa statistik box office pada bulan Juni untuk mencari tahu. Sampai saat itu, bawa aksi, 2020.

  • 10. The Call of the Wild (21 Februari)

Kisah ini mengikuti Buck, seekor anjing peliharaan yang menemukan dirinya di belantara Yukon Alaska pada akhir 1800-an. Berdasarkan buku Jack London tahun 1903 dengan nama yang sama, film ini membintangi Harrison Ford sebagai pemilik Buck, John Thornton.

  • 9. Bloodshot (13 Maret)

Vin Diesel membintangi Bloodshotsebagai Ray Garrison, seorang pria yang dibunuh, tetapi kemudian dibangkitkan oleh tim ilmuwan (yang kedengarannya seperti beberapa benda Buffy the Vampire yang menyeramkan ).

  • 8. The Hunt (13 Maret)

Secara longgar didasarkan pada cerita pendek Richard Connell 1924, “The Most Dangerous Game,” film ini adalah tentang sekelompok 12 orang asing yang bangun di ladang, tetapi tidak yakin bagaimana mereka sampai di sana. Segera setelah itu, mereka menemukan bahwa mereka adalah mangsa dalam permainan berburu yang dirancang oleh sekelompok elit.

  • 7. Mulan (27 Maret)

Adaptasi aksi langsung dari film animasi Disney 1997 mengikuti kisah seorang wanita yang bertarung di Angkatan Darat Kekaisaran Cina menggantikan ayahnya yang sakit. Tidak, tidak ada kadal yang berbicara yang disuarakan oleh Eddie Murphy dalam versi ini.

  • 6. No Time to Die (10 April)

Daniel Craig kembali untuk satu outing terakhir sebagai James Bond, yang muncul dari pensiun untuk persegi off melawan Safin, seorang penjahat berbahaya yang mungkin atau mungkin tidak Dr. ada.

  • 5. The New Mutants (3 April)

Maisie Williams berperan sebagai Rahne Sinclair / Wolfsbane, salah satu dari beberapa mutan remaja yang baru saja menemukan kekuatan mereka sementara disembunyikan di sebuah fasilitas rahasia.

  • 4. Black Widow (24 April)

Natasha Romanova (alias Black Widow), diperankan oleh Scarlett Johansson, diberikan kepada KGB saat lahir, dan dia dilatih untuk menjadi operasi pamungkasnya. Ketika Uni Soviet bubar, pemerintah berusaha membunuh Black Widow. Sebagai orang dewasa, dia sekarang bekerja sendiri sebagai agen rahasia di AS

  • 3. Fast & Furious 9 (22 Mei)

Juga dikenal sebagai F9 , tindak lanjut The Fate of the Furious 2017 mengambil dengan karakter Vin Diesel, Dominic Toretto, yang sekarang dalam semi-pensiun di sebuah pertanian dan memiliki anak bernama dari karakter Paul Walker. Charlize Theron dan John Cena juga membintangi film kesembilan dari waralaba.

  • 2. Wonder Woman 1984 (5 Juni)

Gal Gadot kembali sebagai Diana Prince, alias Wonder Woman. Kali ini, ceritanya berlatar tahun 1980-an, di mana fesyen menampilkan banyak bantalan bahu. Wonder Woman akan berhadapan dengan Cheetah, yang dimainkan oleh Kristen Wiig dalam mode penjahat.

  • 1. Godzilla vs. Kong (20 November)

Alexander Skarsgård dan Millie Bobby Brown membintangi film ini tentang dua monster paling kuat di dunia, Godzilla dan Kong, saat mereka akhirnya berhadapan dalam pertempuran seukuran blockbuster.

Deretan Film Action Unggulan Hollywood Paling Seru

Deretan Film Action Unggulan Hollywood Paling Seru

Salah satu genre film yang mempunyai banyak peminatnya adalah action. Alasan utamanya tak lain yakni adanya berbagai aksi seru penuh ketegangan, alur cerita begitu padat, kompleks dan dihiasi aktor gagah yang populer. Film jenis ini mempunyai durasi waktu pengerjaan lama. Bahkan ada beberapa yang berhasil menyabet gelar bergengsi dalam dunia perfilman interbasional. Lalu, film action unggulan apa saja yang paling baik? Inilah dia!

  1. Mission Imposible

Film pertama ini memang populer di kalangan pecandu action. Dibintangi oleh Tom Cruise yang berperan sebagai Ethan Hunt. Dia melakukan banyak adegan berbahaya dan menantang. Meliputi baku tembak, berkelahi, melompat gedung tinggi, dan banyak lagi. Film action unggulan ini mengisahkan tentang seorang agen yang punya misi penting. Misi harus segera ditemukan jawabnya. Bahkan ada yang berkaitan dengan kehidupan sang agen.

  1. Cassino Royale

Film kedua berkisah tentang seorang agen terkenal 007 serta dikenal sebagai James Bond. Dia mempunyai misi penting dalam memerangi berbagai bentuk kejahatan. Sosok agen digambarkan berani dengan peran apiknya yang selalu mendekat ke area musuh. Setiap tindakannya mampu melumpuhkan musuh. Meskipun musuh masuk golongan penjahat kelas berat sekalipun. Adegan paling mendominasi berupa baku tembak dan perkelahian. Tak kalah hebohnya lagi aktor utama diperankan oleh Craig David dengan akting apiknya.

  1. The Avengers

Film action unggulan ketiga berkisah tentang suatu organisasi yang beranggotakan pahlawan super. Sosok pahlawan tersebut diambil dari komik Marvel. Tugas mereka adalah menjaga bumi dari berbagai ancaman makhluk jahat. Yang mana mereka berasal dari luar wilayah bumi. Tokoh penjaga tersebut antara lain: Hulk, Captain America, Iron Man, Throne dan banyak lagi. Tiap adegan sangat heroik. Ditambah lagi kisahnya yang menegangkan karena mereka harus menjelajah berbagai area, serta berperang melawan musuh besar bernama Thanos.

  1. Fast and Furious

Film keempat ini bercerita tentang aksi heroik para pembalap mobil demi memusnahkan berbagai bentuk kejahatan. Saat melancarkan aksinya mereka dibantu oleh polisi. Adegan seru tampak ketika tokoh pembela kebenaran saling mengejar pakai mobil dan terjadi baku tembak. Aktor ternama turut membintangi film seru ini  Mereka yaitu Vin Dissel, Jasson Statham,  Dwayne Joshon.